MAKALAH FIQIH TENTANG ARIYAH (SIMPAN PINJAM)

Published November 12, 2008 by Admin

BAB I
PENDAHULUAN

Latar Belakang
Fiqih merupakan ilmu tauhid yang mengatur tat aturan, pedoman, konsep-konsep dasar muslim dalam kehidupan dunia dan akhirat. Seperti aturan thaharah, sholat, jenazah, zakat, puasa, haji dan umroh, muamalat, faraid, hikah, jinayat, hudud (hukuman), jihad (peperAngan), makanan dan penyembelihan, aqdiyah (hukum pengadilan) dan kitab al khilafah.

Hukum Dalam Islam

Wajib, yaitu Perintah yang mesti dikerjakan, dengan ketentuan apabila dikerjakan mendapat pahala dan bila ditinggalkan menjadi dosa
Sunat, yaitu perintah (suruhan), dengan ketentuan apabila dikerjakan mendapat pahala dan apabila ditinggalkan tidak menjadi dosa
Haram, ialah larangan keras, dengan pengertian apabila dikerjakan berdosa, dan bila ditinggalkan mendapat pahala
Makruh, yaitu larangan yang tidak keras kalau dilanggar tidak berdosa dan bila ditinggalkan mendapat pahala.
Mubah, yaitu yang boleh dikerjakan dan boleh ditinggalkan.

Tujuan Penulisan
Dengan mempelajari ilmu fiqih secara mendalam atau sungguh-sungguh, kita senantiasa mendapat lebih arif dalam menghadapi kehidupan dunia dan akhirat, penulis mempunyai beberapa tujuan dalam penulisan makalah ini, di antaranya adalah:
1.Untuk memenuhi tugas mata kuliah fiqih
2.Untuk menambah wawasan mengenai aturan kehidupan dunia akhirat

Metoda Penulisan
Adapun metoda yang digunakan penulis dalam menyusun makalah ini adalah metoda studi pustaka

BAB II
ARIYAH (SIMPAN PINJAM)

A.Pengertian
Ariyah ialah memberikan manfaat sesuatu yang halal kepada yang lain untuk diambil manfaatnya dengan tidak merusak zatnya, agar dapat dikembalikan lagi zat barang tersebut.
Setiap yang mungkin dikembalikan manfaatnya dengan tidak merusak zat barang itu, boleh dipinjam atau dipinjamkan.
Firman Allah SWT.
وتعاونواعلى البر والتقوى ولاتعاونواعلى الاثم والعدوان.
“Bertolong menolonglah kamu atas kebajikan dan taqwa kepada Allah, dan janganlah kamu tolong menolong dalam perbuatan dosa dan bermusuhan” (Al-Maidah: 2)

Meminjamkan sesuatu berarti menolong yang meminjam. Firman Allah SWT.
ويـمنعون الماعون (الماعون: 7)
“Mereka enggan meminjamkan barang-barang yang berguna (kebutuhan rumah tangga, seperti jarum, timba dll)”. (Al-Ma’un: 2)

Dalam surat tersebut telah diterbangkan berberapa perkara yang tidak baik, di antaranya hubungan bertetangga yang hendak pinjam meminjam seperti yang tersebut di atas.
Sabda Rasulullah SAW
العارية مؤداة والزعيم عارم (رواه أبىداود والترمذى وحسنه)
“Pinjaman wajib dikembalikan dan orang yang meminjam sesuatu harus membayar.” (Riwayat Abu Daud dan Tirmizi, dan dikatakan Hadits Hasan)

a.Hukum Pinjaman
Asal hukum meminjamkan adalah sunat, seperti tolong menolong dengan orang lain, kadang-kadang menjadi wajib, seperti meminjamkan kain kepada orang yang terpaksa dan meminjamkan pisau untuk menyembelih binatang yang hampir mati. Juga kadang-kadang haram, kalau yang dipinjam itu akan berguna untuk yang haram.
Kaidah: “Jalan menuju sesuatu hukumnya sama dengan hukum yang dituju.” Misalnya, seseorang yang menunjukan jalan kepada pencuri, maka keadaannya sama dengan melakukan pencurian itu.

b.Rukun Pinjaman
2.Yang meminjamkan syaratnya
a.Ahli (berhak) berbuat baik sekehendaknya: anak kecil dan orang yang dipaksa, tidak sah meminjamkannya.
b.Manfaat barang yang dipinjam dimiliki oleh yang meminjamkan, walau dengan jalan wakaf atau menyewa sekalipun, karena meminjam hanya bersangkutan dengan manfaat, bukan bersangkutan dengan zat. Oleh karenanya yang meminjamkan tidak boleh meminjamkan barang yang dipinjamnya karena manfaat barang yang dipinjam bukan miliknya. Hanya dia dizinkan mengambilnya, tetapi membagikan manfaat yang boleh diambilnya kepada yang lain, tidak berlarangan, seperti dia meminjam rumah selama satu bulan ditinggalinya hanya 15 hari, sisinya (15 hari lagi) boleh diberikannya kepada orang lain.

3.Yang Meminjam
Hendaklah dia orang yang ahli (berhak) menerima kebajikan. Anak kecil dan orang gila tidak sah meminjam sesuatu karena ia tidak ahli (tidak berhak) menerima kebajikan.

4.Barang yang dipinjam syaratnya
a.Barang yang tentu ada manfaatnya
b.Sewaktu diambil manfaatnya, zatnya tetap (tidak rusak), oleh karenanya makanan dengan sifat untuk dimakan, tidak sah dipinjamkan
c.Lafadz: kata setengah orang, sah dengan tidak berlafadz

d.Mengambil Manfaat Barang Yang Dipinjam
Yang meminjam boleh mengambil manfaat dari barang yang dipinjamnya hanya sekedar menurut izin dari yang punya, atau kurang dari yang diizinkan. Umpamanya dia meminjam tanah untuk menanam padi, dia dibolehkan menanam padi dan yang sama umurnya dengan padi, atau yang kurang seperti Kacang. Tidak boleh dipergunakan untuk tanaman yang lebih lama dari padi kecuali ditentukan masanya, maka dia boleh bertanam menurut kehendaknya.

e.Hilangnya Barang Yang Dipinjam
Kalau barang yang dipinjam hilang atau rusak sebab pemakaian yang dizinkan, yang meminjam tidak mengganti karena pinjam meminjam it berarti percaya-mempercayai, tetapi kalau sebab lain wajib menggantinya.
Menurut pendapat yang lebih kuat, kerusakan yang hanya sedikit karena dipakai yang dizinkan tidaklah patut diganti, karena terjadinya disebabkan oleh pemakaian yang dizinkan (kaidah: Ridho pada sesuatu, berarti ridho pula pada akibatnya).

f.Mengembalikan Yang Dipinjam
Kalau mengembalikan barang yang dipinjam tadi berhajat pada ongkos maka ongkos itu hendaknya dipikul oleh yang meminjam.
Sabda Rasulullah SAW
عن سمرة قال النبى صلى الله عليه وسلم على اليدمـا اخزت حنى يوريه (رواه الخمسة الا انسائ)
“Dari Sumura: telah bersabda Nabi besar SAW; tanggung jawab barang diambil atas yang mengambil sampai dikembalikannya barang itu” (Riwayat Lima orang ahli Hadits selain Nasa’i)

Pada tiap-tiap waktu, yang meminjam dan yang meminjamkan tidak berhalangan buat mengembalikan / minta kembali pinjaman karena ‘Ariyah adalah akad yang tidak tetap. Kecuali bila meminjam untuk pekuburan, maka tidak boleh dikembalikan sebelum hilang bekas-bekas mayat, berarti sebelum mayat hancur menjadi tanah, dia tidak boleh meminjam kembali. Atau dipinjamkan tanah untuk menanam padi, tidak boleh mengetam. Ringkasnya keduanya boleh memutuskan akad asal tidak merugikan kepada salah satu seseorang dari yang meminjam atau yang meminjamkan, Begitu juga sebab gila maka apabila mati yang meminjam, wajib atas warisnya mengembalikan barang pinjaman dan tidak halal bagi mereka memakainya, kalau mereka pakai juga, mereka wajib membayar sewanya. Kalau berselisih antara yang meminjamkan dengan yang meminjam (kata yang pertama belum dikembalikan, sedangkan yang kedua mengaku sudah mengembalikannya), hendaklah dibenarkan yang meminjamkan dengan sumpahnya, karena yang asal belum kembali.
Sesudah yang meminjam mengetahui bahwa yang meminjamkan sudah memutuskan akad, dia tidak boleh memakai barang yang dipinjamnya.

BAB III
PENUTUP

A.Kesimpulan
Ariyah adalah memberikan pinjaman kepada yang membutuhkannya untuk diambil manfaatnya dengan tidak merubah atau merusaknya, bahwa setiap muslim itu diwajibkan tolong menolong dalam kebajikan maka dengan demikian pada dasarnya hukum ariyah adalah sunah, dan akan tetapi dapat menjadi wajib bahkan haram karena sesuatu hal.
Sebagai seorang muslim hendaknya kita saling berlomba dalam hal kebajikan yang karena yang membedakan manusia di sisi Allah hanyalah ketaqwaan.
Rukun meminjam ada empat, yaitu:
1.Yang meminjamkan ahli berbuat baik sekehedaknya
2.Barang yang dipinjamkan
3.Ahli berhak menerima kebajikan (yang meminjam)
4.Lafadz

i.Saran

Dari uraian singkat di atas, penulis menyarankan:
2.Hendaklah kembali kepada Al-Qur’an dan Hadits Seandainya terdapat keraguan dalam hati muslimin dan muslimat sekalian
3.Berpegang teguhlah kepada keduanya, karena hanya dengan Al-Qur’an dan Sunnatullah kita senantiasa dapat menemui Allah Azawazala di akhirat nanti

DAFTAR PUSTAKA

A.Fiqih
1.Kifayatul Achyar, oleh Muhammad Taqiyuddin
2.Fiqh ala mazahib Arba’a oleh panitia Negara di Mesir
3.Mu’ainul Mubin oleh Abdul Hmid Hakim
4.Al-Mahalli Syahara Minhaj Thalibin oleh Jalaludidin
5.Al Um karangan imam Syafi’i
6.Kitab Jenazah Putusan Majlis tarjih Muhammadiyah
7.Muqaranatul Mazahib (Muzakkirat Perguruan Tinggi Azhar) oleh Thaha Mustafa Habib
8.Tarikh tasyri’ Islami (Muzakkirat Perguruan Tinggi Azhar) karangan Abdur Rachman Taj dan Muhammad Ali Sabisi
9.Mir-atul Haramian oleh Ibrahim Rif’at Basya
10.Muqodimah Ibnu Khaldun
B.Hadits
1.Shahih Bukhari
2.‘Umdatul Qari/Syarah Shahih Bukhari oleh Badru ‘Aini
3.Shahih Muslim
4.Syarah Shahih Muslim oleh Imam Nawawi
5.Nailul Authar oleh Muhammad Syaukani
6.Fathul Mubdi oleh Muhammad Syarkawi
C.Tafsir
1.Ahkamul Quran karangan ibnu ‘Arabi
2.Tafsir Ayatul Ahkam (Muzakkirat Perguruan Tinggi Ashar) karangan Husaini Sultan, Abdus Salam ‘Askari dan Abdur Rachman Taj
3.Tafsir Abi Su’ud
4.Mafatihul Ghaibi oleh Fakhruddin ar Razi
5.Tafsir Quran oleh Mahmud Junus
6.Nailul Maram oleh Muhammad Shiddaq Khan
D.Lain-lain
1.Dairatul-Ma’arif oleh Muhammad Farid Wajdi
2.Hendelsrekenen door, A.A.P. Bouwhof J.C. Lagerweff

2 comments on “MAKALAH FIQIH TENTANG ARIYAH (SIMPAN PINJAM)

  • Leave a Reply

    Fill in your details below or click an icon to log in:

    WordPress.com Logo

    You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

    Twitter picture

    You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

    Facebook photo

    You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

    Google+ photo

    You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

    Connecting to %s

    Follow

    Get every new post delivered to your Inbox.

    Join 11,730 other followers

    %d bloggers like this: